ceritaku

Sunday, August 26, 2018

KITA BERKAHWIN UNTUK APA


Alhamdulillah. 

Hamdan wasyukran lillah! 

Saat pertama dikhabarkan nama tersenarai di antara penulis artikel untuk buku "kita berkahwin untuk apa", sungguh aku terharu. Pertama, terima kasih untuk cikgu penulisan aku, Cikgu Khairy Tajudin. Kedua, terima kasih untuk umi yang sentiasa dan tidak pernah jemu memberi semangat untuk anaknya ini. Ini adalah permulaan untuk aku memenuhi impian aku sebagai seorang penulis secara rasmi. 


Untuk buku pertama ini, gabungan 24 orang penulis dalam sebuah buku yang mana kesemua mereka ini hadir dengan kekuatan masing-masing. Apabila pengalaman orang lama, di sulam dengan pengalaman orang baru, kemudian diselit dengan kisah-kisah motivasi dan nasihat dari pelbagai lapisan generasi, aku rasa ini buku yang terbaik untuk kita hadiahkan kepada diri kita sendiri, saudara mara dan kawan-kawan yang mahu, akan dan sudah mendirikan rumah tangga. Insya Allah, buku ini tidak akan mengecewakan bagi sesiapa yang membaca. 




Dengan hadirnya buku ini,  semagat untuk aku menulis lagi membara. Aku menulis bukan untuk duit, aku menulis untuk kepuasan diri. Aku menulis untuk berkongsi. Aku menulis untuk meluahkan rasa hati. Dan aku menulis untuk kenangan. 

Sudah ada beberapa manuskrip yang perlu aku selesaikan. Aku menyahut cabaran cikgu Khairy untuk terbitkan buku pada pesta buku antarabangsa tahun hadapan! Insya Allah. 

Moga Allah merahmati perjalanan ini. 

Sunday, August 12, 2018

ISU TRANSGENDER : HAK ATAU DISKRIMINASI?


Assalamulaikum. 

Isu kali ni agak berat bagi aku dan sangat panas. Panas kerana kerajaan yang baru ini telah mengamalkan sikap TERBUKA. Jadinya semua nak kritik, semua nak bagi pandangan dan semua nak bercakap. 

Cumanya dalam kita memberi kritikan TERBUKA ni, kita ambil sikap berpada-pada. Jangan sampai kita terlalu mengkritik sehingga hilang apa yang patut dikritik. Jangan kerana terlalu benci dengan kerajaan baru ini, kita menutup laluan pembaharuan yang sedang mereka lakukan. 

Mungkinkah kita rasa kita sudah berkuasa kerana suara rakyat suara keramat? Ataupun kita merasa kita paling hebat? terpulang.

Aku antara rakyat yang tunggu dan lihat. Ada banyak isu selepas pertukaran kerajaan baru. Banyak sangat. Tapi tidak ada suatu pun yang aku beri pandangan kerana semua masih sama-samar. Tapi untuk isu kali ini, suka untuk aku kongsi surat terbuka dari Peguambela & Peguamcara, Nur Hidayaty Maidin dari Tetuan Nur Maidin & Co. 

Merasakan Dato Dr Mujahid tidak mendapat input yang tepat berhubung isu transgender ini dan apakah kesan kenyataan beliau terhadap golongan wanita, saya telah emailkan surat terbuka kepada beliau dan memohon untuk berjumpa beliau.

SURAT TERBUKA UNTUK DATO` DR. MUJAHID : ISU TRANSGENDER

Assalamualaikum YB Dato`.

Saya tahu masa Dato` amat padat. Oleh itu , surat terbuka ini akan menjadi surat terbuka yang ringkas dan terus kepada kandungan. Saya juga seorang yang terus kepada fakta. Tidak pandai bahasa berbunga.

Saya ingin merujukkan YB Dato` kepada Sidang Media yang diadakan oleh Dato` baru-baru ini dengan Encik Nisha Ayub. 

Antara kenyataan Dato` di dalam sidang media tersebut ialah :

"  The most important thing I want to say here that these people, the transgender ,especially..can not be discriminate in their workplace..from Nisha, we had a lot of information out that that the public still discriminate them"

YB Dato` meneruskan kenyataan selanjutnya :

" They[ the transgender ) are ordinary citizen…They want to go to school..education and even ibadah..and they want to go to public place..saya dalam pertemuan ini banyak memahami walaupun dalam masa 40 minute..memahami banyak isu yang perlu di bela.."

Kenyataan Dato ini dapat di lihat di dalam video di link ini :


Saya meneliti kenyataan Dato` yang saya anggap sangat rasmi tersebut . Apa jua alasan Dato untuk memberikan kenyataan sedemikian saya percaya kenyataan Dato` itu sepatutnya tidak dijadikan sebagai press conference kerana kenyatan Dato` kelihatan tidak cermat dan tanpa kajian teliti :

1. Sumber daripada Encik Nisha sahaja

Dato` kerap kali menyebut pertemuan 40 minit Dato dengan Nisha serta timbalan Dato sambil menikmati pasambur . Dato cakap Nisha telah mendedahkan Dato` dengan output bahawa golongan transgender ini telah didiskriminasikan oleh masyarakat.

Tiada pula Dato` dedahkan adakah maklumat yang diberikan oleh NIsha disokong oleh satu kajian terperinci atau sekurang-kurangnya statistik laporan polis berhubung kejadian diskriminasi ke atas golongan Mak Nyah.

2. Bentuk Diskriminasi

Sudah banyak rakyat perbahaskan persoalan ini : Bentuk diskriminasi bagaimanakah yang mahu diperjuangkan oleh golongan transgender ini ? Adakah mereka di sisih daripada mendapat pendidikan, pekerjaan atau kesihatan? Sekiranya ya , dimanakah statistik laporan Kementerian yang mengatakan sedemikian? Walaupun Malaysia ini majoriti adalah umat Islam , setakat yang saya perhatikan Dato`, golongan Mak Nyah berjalan bebas tanpa kekangan. Pergi salon pun nak masuk bilik muslimah, Dato!

3. Kenyataan yang terlalu am daripada Dato` membuka penindasan ke atas wanita normal seperti saya.

Di dalam minit-minit terakhir kenyataan Dato di persidangan media tersebut , Dato menyatakan mereka ada hak untuk pergi kepada "public places" dan tempat ibadah.

Ini adalah kenyataan rasmi yang cuai pada pandangan saya ,Dato`. 

"Public places" adalah termasuk tandas wanita. 

Saya tidak pasti samada Dato` terfikir yang golongan transgender ini patut mengunakan tandas awam wanita? 

Dalam erti kata lain , akibat kenyataan Dato` tersebut seolah - olah mengesa kami wanita normal untuk berkongsi tempat awam seperti tandas awam dengan lelaki berpakaian wanita.

Dato`, YB Hannah Yeoh telah pun dedahkan statistik gangguan seksual di Malaysia ke atas wanita  di parlimen baru-baru ini Dato`. Kenyataan Dato` itu sebenarnya memberi peluang kepada mana-mana lelaki untuk menyamar jadi transgender dan masuk ke dalam tandas wanita , tempat mandi wanita, kolam wanita, locker wanita atau ruang solat wanita.

Cukup cukuplah statistik gangguan seksual ke atas kami , Dato`. Kami tidak ingin mendengar trend terbaru dirogol dalam tandas wanita oleh lelaki mengaku transgender pula!

Saya terfikir juga kenapalah Dato tak cadangkan transgender ini gunakan sahaja tandas lelaki. Kurang sikit isunya. Orang lelaki tak kisah sangat. Pengkid nak masuk tandas mereka , mereka okay.

Tetapi yang menanggung beban hasil daripada kenyatan Dato `tersebut adalah kami wanita terutama Muslimah yang perlu jaga auratnya.

Apatah lagi ditempat ibadah seperti masjid dan surau.

Apakah maksud Dato` mereka ada hak di rumah ibadah. Adakah mereka ini akan di letakkan di tempat solat lelaki? Kalau itu maksud Dato` tafadal! Saya sokong.

Tetapi tolong jangan bebankan kami kaum wanita untuk menerima mereka bersama-sama kami di tempat awam yang perlukan privacy tanpa ganguan lelaki.

4. Hak Transgender adalah bukan isu untuk Dato` perjuangkan.

Dakwah kepada mereka untuk kembali kepada fitrah asal saya setuju. Tetapi bukan tanggungjawab besar Dato` untuk membela hak golongan ini supaya dapat lebih daripada apa yang mereka ada sekarang ini. Ada ramai MP dalam parlimen yang pro kepada transgender dan LGBT. Let them pursue their agenda. Not you Dato`. This is not your fight. 

Cadangan :

Saya percaya Dato` tidak diberikan input yang jelas berkenaan kes-kes dan situasi yang telah berlaku di luar negara apabila golongan ini menjadi terlampau agresif dan dominant dalam bersuara. Oleh itu saya berharap dapat berjumpa dengan Dato` at your most convenient time untuk saya bentangkan pula pandangan kami wanita-wanita normal yang telah pun didiskriminisasikan daripada hak privasi dan keamanan untuk mengunakan tempat awam seperti tandas wanita .

Kalau Dato` boleh berjumpa dengan Nisha, apa salahnya mendengar pandangan saya pula walaupun saya bukan selebriti.

Cadangan kedua- saya pohon Dato` keluarkan kenyataan sekali lagi berkenaan isu ini tetapi lebih jelas berhubung "public places".

Saya pohon dengan rendah diri Dato` menyatakan bahawa golongan transgender boleh mengunakan public places yang dikhususkan untuk lelaki sahaja. Kalau tandas - guna tandas lelaki. Kalau ruang solat- sila solat di ruang lelaki.

Barulah kami tidak bising. Selagi Dato` tidak memperbaiki kenyataan Dato`, selagi itulah kami wanita normal terpaksa mempertahankan hak kami. Dan Dato` kami tidak ragu-ragu untuk mengunakan proses Mahkamah sekiranya kenyataan Dato` itu telah menyebabkan peningkatan penggunaan oleh golongan transgender di ruang awam untuk wanita .

Terima kasih di atas masa Dato` membaca email ini. Mudahan mendapat perhatian Dato` sewajarnya.

Yang benar,

Nurhidayaty Maidin
Peguambela & Peguamcara
Tetuan Nur Maidin & Co

OK, sepanjang aku melihat perkembangan Malaysia Baharu ni, semacam ada SOP dalam mereka memainkan isu-isu terkini. Maksudnya, bila timbul satu-satu isu atau sesuatu keputusan dibuat, kemudian dapat kritikan, kecaman dan hentaman daripada rakyat, terus keputusan itu berubah. seolah-olah sengaja untuk melihat bagaimana rakyat malaysia memberi respon selepas mereka memberi DASAR SIKAP TERBUKA.

Apa-apa pun, aku rakyat yang melihat dan menilai. 

Tuesday, August 7, 2018

FILEM PULANG



Review filem PULANG
KHABIR BAKHTIAR tidak pernah mengecewakan. Kali ini satu naskah yang diadaptasi dari kisah benar. Kisah orang yang biasa-biasa, tetapi luar biasa pengkisahannya. Sarat dengan emosi yang mencengkam.
            Kisah dimulakan dengan laungan nenek kepada cucunya. Kemudian berlanjutan kepada flashback filem PULANG. Sangat beremosi. Kisah penantian seorang isteri yang penuh dengan sabar. Walau dalam sabar ada marahnya. Walau dalam marah ada sayangnya. Kisah seorang anak yang menunggu kepulangan abahnya. Setia memegang janji dan terus menanti. Hingga terus membesar bersama janji. Kisah seorang suami yang menanggung rindu anak dan isteri. Tetapi kerana berjanji untuk beri kehidupan yang lebih baik, diteruskan juga kehidupan sebagai kelasi. Jauh dari anak dan isteri. Jauh dari kampong halaman sendiri. Membiarkan diri di lautan sepi. Menyinggah tepian hanya untuk menghantar berita dimana diri.
            Che Tom dan Othman juga anak tunggal mereka Omar. Kerana ini adalah kisah benar, aku sendiri tak mampu menanggung air mata sepanjang filem itu ditayangkan. Sebak, esak dan sangat beremosi. Penderitaan penungguan itu sangat menyesakkan.
            Aku tidak mahu menyentuh permulaan perkenalan Othman dan Che Tom. Biar itu menjadi memori mereka dan kita yang menonton. Othman meninggalkan Che Tom kali pertama ketika jepun datang menjajah tanah Malaya. Kerana kaum lelaki dipaksa untuk bekerja dengan mereka. Che Tom ketika itu tengah sarat mengandung. Dia melahirkan anak ketika suami tidak ada disisi. Tapi masih setia menunggu pulangnya sang suami. Hinggakan nama anak juga masih tidak diberi. Akhirnya, Othman pulang.  
            Degilnya Othman membuatkan Che Tom kehilangan suaminya kali kedua. Demi sesuap nasi untuk keluarga, Othman tegar berada di laut ketika cuaca sangat buruk. Menanti kepulangan suami di tepian membuatkan Che Tom gusar. Di ajak kawan Othman keluar mencari di laut. Akhirnya berjumpa. Othman pulang.
            Demi melihat nasib keluarga berubah. Demi melihat isterinya berhias indah. Othman lagi sekali pergi. Cuba-cuba menjadi kelasi demi nasib anak dan isteri. Dan perginya kali ini tidak pulang kembali.
            Filem ini mengangkat pengorbanan perasaan seorang isteri. Janji seorang suami. Dan kasih seorang anak. Ada satu perkara dalam filem ini yang aku suka dalam banyak-banyak plot. Watak Lum. Seorang sahabat Othman berbangsa Cina. Watak ini sangat memberi kesan kepada aku. Makna seorang sahabat dalam erti kata yang sangat mendalam.
       Lakonan semua pelakon yang sangat baik. Kerana kita tidak sama sekali di paksa untuk mengalirkan air mata! ianya memang semula jadi. Bahasa tubuh dan intonasi mereka berjaya menyentuh hati. Kita sendiri akan dapat merasa beban perasaan yang ditanggung oleh Che Tom, Othman dan Omar. Dan filem ini akan lebih terkesan kepada yang telah berkahwin!  
            Aku bagi 9/10 untuk filem ini. Pergilah menonton. Dan aku berjanji yang menonton pasti akan pulang dengan emosi. Kalau anda melihat dengan mata hati. Impak filem ini sangat luar biasa. Ini bukan fantasi tetapi realiti. 


Thursday, August 2, 2018

HIDAYAH MILIK ALLAH

Hari ni, suka aku nak kongsi tentang hidayah yang ternyata milik Allah dan bukan milik kita. saya kongsi dari facebook cikgu penulisan saya, Cikgu Khairy Tajudin

Seorang guru berkata kepada anak muridnya, "Saya nak kamu tolak batu besar tu."

Murid itu pun mula menolak batu besar tersebut. Selepas sejam, batu besar itu masih tidak bergerak. Dia pun melaporkan hal itu kepada guru.

"Tuan Guru, puas saya tolak batu besar tu. Tapi, sikit pun tak berganjak."

"Tak apa. Teruskan buat sehingga tiga hari."

Murid itu akur dengan arahan gurunya. Dia berusaha sekuat tenaga untuk menolak batu besar tersebut. Selepas tiga hari, dia datang berjumpa gurunya.

"Tuan Guru, saya sudah letih menolak batu besar tu. Sikit pun tak bergerak. Bahkan, tangan saya ni pulak yang naik muscle, badan saya berpeluh dan makin kurus."

"Ha, baguslah tu! Memang itu yang aku nak! Aku suruh kau tolak batu je. Bukan aku suruh bagi batu tu bergerak."

Kisah di atas hanyalah satu tamsilan kepada isi yang akan saya kongsikan di bawah ni.

1. Allah perintah orang Islam untuk buat dakwah tapi Allah tak suruh orang Islam bagi hidayat. Sebab, hidayat itu milik Allah, bukan milik kita. Kita buat sahaja apa yang Allah perintah.

2. Jika orang lain tidak mendapat hidayat, itu bukan urusan kita. Allah telah mengingatkan perkara ini dalam firman-Nya:
إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَٰكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَن يَشَاءُ ۚ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ ٨:٥٦
“Sesungguhnya engkau (Muhammad) tidak akan dapat memberi hidayah (petunjuk) kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi hidayah kepada orang yang Dia kehendaki, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk”. [Al-Qasas/28 : 56]

3. Siapakah orang yang Allah janji dia dapat hidayat? Allah berfirman maksudnya, "Sesiapa yang bermujahadah di jalan-Ku, nescaya akan ditunjukkan (diberi hidayah) jalan-jalan untuk sampai kepada-Ku."

4. Bukan sahaja mendapat hidayah, bahkan orang yang buat dakwah juga akan diperbaiki amalannya dan diampunkan dosanya.

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلا سَدِيدًا (70) يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا (71) }
"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, nescaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya dia telah mendapat kemenangan yang besar."


5. Jadi, teruskan buat dakwah, teruskan mengajak orang kepada kebaikan, teruskan bercakap perkara-perkara yang haq walaupun tiada siapa yang like atau share.

Sekian.
Sharing is Caring

Wednesday, August 1, 2018

WEREWOLF

HAHA
ni nama game. WEREWOLF. sapa pernah main kita geng! seronok sebenarnya main game ni. tapi nak main kena main ramai. baru seronok. kalau setakat dua tiga orang kurang best. 

Adik-adik aku punya kerja la ni. tu yang terjebak main benda alah ni. werewolf ni game yang kita akan cuba menyembunyikan identiti sendiri dalam masa yang sama cuba menonjolkan identiti orang lain. kita kena cari dan shoot serigala dalam tu. 


rasanya nak kena main dengan anak-anak murid aku la. mesti seronok. haha. tapi tunggu habis exam hujung tahun ni. 

nampak dak dia tulis tu 'THE #1 PARTY GAME FOR UP TO 75 PLAYER'. ha tepuk! 
kalau dapat main sampai 75 orang ni aku rasa mau pengsan nak cari serigala tu. haha. serius game ni sangat sangat sangat seronok. mesti kena cuba. sekali main akan main lagi. 

dalam game ni ada banyak identiti. so tiap orang akan dapat identiti masing-masing. kita kena mempengaruhi orang lain untuk setuju dengan kita. 

tak boleh nak explain lebih-lebih. cuba main sendiri tengok. cari ja kat app store. 

WHY ILHAM NABILA?

Ramai yang bertanya kenapa menggunakan nama blog ilham nabila. sebenarnya pada awal aku nak buat blog ni, banyak jugak nama yang keluar. yang memang dalam senarai list. tapi last sekali ilham nabila. 

Ilham Nabila ni nama jiran rumah aku ja sebenarnya. Sama baya dengan adik aku. masa aku bangunkan blog ni tahun 2007 dia baru tingkatan satu. sekarang dia dah ada anak satu pun. entah kenapa aku tertarik dengan nama dia. sedangkan adik aku yang baya dia pun nama nabila. haha. 

Jadi aku memang tak dak jawapan yang betul-betul jawapan untuk jawab kenapa aku menggunakan nama ILHAM NABILA. Anggaplah ianya takdir... bukan tak pernah tukar, cuba dah. tapi tak menjadi. Blog aku hilang dari radar lagi adalah. 

Jadi landmark "ILHAM-Pencetus Tranformasi Minda tu" aku anggap ilham dari nama dia. sebenarnya dia tak tau pun aku ada blog. aku guna nama dia. haha. motif sangat! Ilham. aku suka menulis, aku suka membaca, aku suka kongsi. So semua tu ILHAM. Ilham sebenarnya datang dari Allah jua. 


sumber gambar:google

Tuesday, July 31, 2018

MEMANAH TRADISIONAL

Bermula dari tahun 2014, aku di amanahkan untuk menjadi guru penyelaras Kelab Memanah Tradisional. nak suruh bimbing memang tak reti la. pegang bow dengan arrow pun tak pernah. tapi akhirnya, bila dah kena tugas macam ni dapat jugak la rasa pegang bow dengan arrow tu. 

Mulanya aku pun tak tau nak cari mana. Tapi alhamdulillah, jumpa jugak guru yang boleh mengajar memanah. Mereka ni dari Kelab Memanah Darulaman. Cikgu Faiz. terima kasih cikgu sudi mengajar anak-anak SEMESTI yang macam-macam ragam ni. 


ni tahun 2014. first batch. hari pertama pendaftaran kelab memanah.


dah pakat-pakat habis mengaji dah depa. bertebaran ke seluruh pelusuk dah pun





akhirnya dari puluh orang yang daftar, tinggal yang ni saja. huhu



masuk second batch, pun xsampai 20 orang. dan memang aku sengaja tak ambik ramai-ramai. penat perang dengan yuran sebenarnya. tu pun ada yang tak bayar sampai keluar sekolah. yang tolong bayar tu aku lah.. haha. 

cuba jugak cari gambar-gambar second batch, tapi tak jumpa. tapi depa ni yang ambik exam memanah sekali dengan first batch. 

bila dah masuk generasi ke-3 dan ke-4 ni lagi la... macam hilang semanagt. aku just follow up dari En. Faiz owner tempat memanah di Wang Tepus tu saja. dari segi kehadiran dan jugak bayaran. haish.. banyak nak kena perbetulkan balik ni. organisasi tak dak. aliran keluar masuk duit tak dak. yang penting resit bukti bayaran tu kena ada. nak buat akaun tu la lambat sikit. 

dan minggu lepas, baru berlangsung pertandingan memanah peringkat sekolah. SEMESTI hantar jugak la dua orang wakil. menang kalah tu biasa la kan. 


haa...dua orang jejak tampan ni. 


ni dia coach2 untuk memanah tradisional. boleh hubungi depa kalau berminat. 



aku dalam fasa menyiapkan design dan baju t-shirt untuk kelab memanah. insya allah tahun depan baju baru la depa... 


yang ni batch tahun lepas. dan sambung lagi tahun ni. alhamdulillah. ada pertambahan pelajar 




Monday, July 30, 2018

KURINDU BUNYI ITU



re-post 2009

lama sangat dah tak blog-walking. hari ni saja blog-walking kat blog sendiri. membaca kembali segala yang pernah di kongsi. rupanya blog ini sudah umpama diari. segala macam peristiwa dah ditulis dalam blog ni. 

sajak ni ayah tulis untuk aku. anak dia yang sulung. yang sudah berusia 30 tahun. sudah mempunyai seorang anak lelaki berusia dua tahun. ketika sajak ini ditulis, aku sedang berada di dalam tahun terakhir pengajian diploma. 

air mata aku menitis untuk kesekian kalinya
terima kasih ayah. terima kasih untuk segalanya.

Kurindu Bunyi itu– Buat yang disayangi

Kurindu bunyi itu
Yang hampir sering kudengar ketika malam sunyi sepi
Kalimat-kalimat hafazanmu yang menusuk dikalbuku
Kabar tentang kalam yang tiada tandingannya
Bunyi nan indah membius menenangkan jiwa ini.

Kurindu bunyi itu
Ketika ku sedar dari lamunan mimpi di malam dini hari
Yang pernah terdengar alunan suaramu dari kamar tidurmu
Suara serakmu yang menusuk digegendang telingaku.
Lengang lenggok irama bacaanmu yang membuatku tersenyum sendirian.

Kurindu bunyi itu
Nyaring, rendah, indah, shahdu, bergema
Ketika hafazan itu diulang, diulang dan diulang tanpa jemu.
Dikemuncak ketika dipenghujung kuliahmu,
Bunyi itu tetap berirama semahunya
Tanpa jemu , tanpa peduli apa yang berlaku disekitarnya,

Kurindu bunyi itu
Moga bunyi itu tidak akan henti buat selamanya,
Kerana ku rindukan bunyi itu,
Ku amat mengharapkan bunyi itu diperdengarkan
Tanpa bunyi itu hidup ini terasa sepi sekali
Bunyi yang membina kekuatan insaniah dan rohaniah
Karena itu wahyu dari Tuhan Seluruh Alam.

Teruskan sayangku, Anakku,
Ayah mengharapkan bunyi it terus bergema
Bergema tanpa jemu di teratak kita yang semakin usang itu,
Biar bunyi itu sahaja yang bergema melawan cengkerik di malam hari,
Cukuplah hadiah bunyi itu yang diberikan pada ayah yang semakin tua ini.
Terima kasih bunyi dari kalam yang maha suci.
Sungguh ku amat merindui bunyi.

Ibnu Qassim,
Pengapit batu,
12 April 2009.






NESCAFE COLD BREW


Hari tu tertengok iklan kat tv pasal nescafe yang baru. punya la nampak macam sedap. try la beli satu. Nilah kali pertama minum nescafe tapi tak lalu kat tekak. dan nilah kali pertama minum nescafe yang tak sedap. aku tak tau nak terjemah macam mana rasa dia. lain orang lain citarasa dia. haha

sebenarnya bukan nak cerita nescafe ni sangat, tapi time tengah minum tu ada sekali umi aku. dia pun try jugak. bila aku cakap tak sedap, tak macam nescafe yang lain terus dia buat perumpamaan sendiri. kalau sama semua tak ada la kelainan dia. baik minum yang sebelum ni. haha. hamboih umi. kemain no perli.

dia cakap lagi, macam tu la dengan situasi kerajaan sekarang. kita asyik dengar orang komplen sana, komplen sini. bising sana, bising sini. bangkang sana, bangkang sini. kalau sama ja baik tak payah tukar kerajaan. haha. bila tukar dan ada kelainan sampai netizen2 ni dok bising sangat maknanya berjaya la pertukaran tu. haha. politik semua ni! aku pun anggukkan saja...

tapi kalau tanya aku mana yang sedap.. ceh sempat lagi mencelah haha

haaa...mau tau la kalau minum yang ni. kena syarah dengan my mom sebab selalu sangat minum 3in 1. tapi sedap........

satu lagi kalau pegi mana-mana, mesti capai nescafe ice. 
minum ni sebab terpengaruh dengan lecture aku time study dulu. amboih bukan kemain dia layoq ayaq ni depan kami dulu dalam kelas... mentang-mentang dia lecture hahaha. end up aku terjebak dengan nescafe ni sampai sekarang. ha tepuk!! 

cuma sekarang, dah banyak kurang minum minuman macam ni. kesihatan kena jaga. kalau dulu lagi kerap minum, sekarang dah banyak kurang. minum tu minum jugak, tapi tak ada la macam dulu. 

tahniah nescafe. 

MAHARAJAN ILDUL ILMI

MAHRAJAN tu maksud dia Karnival. tapi tahun ni memang betul2 tak rasa macam karnival. hambar sangat program. tak teratur. pandai betul aku komen. haha dah time post-moterm xdak. komen je memanjang.

kalaulah, ni kalau la kan.. KALAU ok. kalau! program ni bekerjasama dengan semua badan yang ada dalam kompleks tu rasanya insya Allah akan lebih meriah dan menarik. akan ada lagi banyak program dan akan lebih banyak gerai jualan.

dah la tahun ni Menteri Besar Kedah yang mai rasmi. haish...

kesian tengok budak-budak yang meniaga tu. tak balik untung rasanya. hari last katanya bagi free ja.

belanja gambar sikit. ada lagi ni. tapi tak masuk lagi.

ni budak2 form 5. tahun ni tahun last depa

ni pun form 5 jugak

ni pandangan atas gerai. walau tak banyak, tapi menarik jugak..

pertandingan mewarna bagi Taski Abim

kena buat bagi ramai lagi tahun depan

ni barisan guru-guru dengan vip yang mai 

pakat-pakat nak bergambar dengan kereta MB Kedah oiii..

Handsome MB kedah. depa la kata.....

MB kedah check barisan sat

kenangan jugak MB kedah dok atas pentas sekolah

frame yang mai dari orang jauh. Paksu Mad Isa punya qeja huhu

ala kullihal, kalau kita merendahkan ego dan bekerjasama dengan semua badan yang ada untuk menjayakan karnival ni, insya allah hasil yang kita dapat lebih besar impak dia. bukan saja pada sekolah, tapi pada kompleks pendidikan itu sendiri. ni sekadar pandangan peribadi aku. tidak mewakili mana-mana pandangan orang lain pun.

jauh sudut hati, aku nak tengok kebersamaan dalam kompleks ni. tapi rasanya macam agak mustahil.
AKU HANYA RAKYAT BIASA YANG NAK TENGOK SESUATU YANG LUAR BIASA!