ceritaku

Saturday, December 26, 2009

akhr tahun

salam sayang untuk semua. dh lama sgt aku tak updte blog lusuh nih. ehm... semester baru dah start. so, aku kembali menyambung pengajian dalm Ijazah Pengajian Tahfiz al-Quran dan al-Qiraat dengan Kepujian. buat masa sekarang hanya dua org shj permpuan... nasib la...

aku tak stay kat asrama. berulang. petang aku keje part time ngajar kat umah org. saja la... penuhkan masa yg kosong. tapi tulh... sem baru, kos baru, studnt baru...segala2nya baru...banyak cabaran yang perlu kitaorg tempuh. cabaran betul..
genersi pertama ijazah qiraat KUIN. sabar jelah...

walau ap pun...pergatugan dgn Allah mesti kuat. hanya padaNya kita berserah. dan aku amat berharap perncangan hidup aku seiring dgn perncgn Allah. tidk Dia biaran aku sendirian dlm mlayari hidup ini.

semoga ALlah permudhkan segala urusan ku dalm menuntut ilmunya..

p/s: rindu kengkawan...

Wednesday, December 9, 2009

Nur Kasih


tamat sudah jalan cerita drama Nur Kasih... jalan2 kat laman web iluvislam terjumpa dengan artikel ni.. sama2 kita hayati ulasan dari penulis...


“Cikgu, jangan buat BBQ hari Jumaat malam. Kami nak tengok Nur Kasih....”, emak mengajuk kata-kata anak muridnya. Pelajar darjah enam.

Tergelak kami mendengarkannya. Namun, hati terdetik, apakah agaknya yang dipelajari oleh anak-anak berusia 12 tahun?

Tidak dinafikan Nur Kasih mempunyai aura tersendiri dalam masyarakat. Saya sendiri jatuh cinta. Cinematography yang mempesona! MasyaAllah.

Tatkala Facebook dihujani kuiz-kuiz untuk melihat apakah watak Nur Kasih yang sesuai dengan diri, apakah kita benar-benar `melihat` mesej untuk dihayati?



Perihal Anak Muda

”Kalau saya jadi Sarah, saya pun akan jadi seperti itu”, komen adik di sebelah.

Saya kurang memahami. ”Seperti yang bagaimana?”.

”Lihatlah cara ibu bapa mereka melayan Sarah dan kakaknya. Jauh berbeza”, komen yang lahir dari hati seorang anak muda.

”Ye tak ye juga”, hati kecil saya mengakui.

Jika saya membuat bancian, pasti ramai yang amat tidak menyukai watak Sarah. Tidak terkecuali watak Adam di awal cerita. Geram, marah, benci! Jauh berbeza dengan watak Aidil dan Nur Amina.

Ironinya, Sarah dan Adam dibesarkan dalam sebuah keluarga berpendidikan agama. Namun, seperti lirik lagu, iman tidak dapat diwarisi.

Terdapat beberapa persamaan antara watak Adam dan Sarah yang berperang dengan jiwa muda. Sifat terburu-buru, tidak sabar. Sifat melawan, tidak mahu mendengar kata. Sekalipun ibu bapa telah berusaha dan berdoa, sikap mereka tidak bertukar.


Paradigma Uda dan Dara

”Adam jahat! Adam anak setan!”, kata-kata Adam sewaktu kecil yang menempah tamparan daripada Mak Jah.

Begitulah paradigma yang terbentuk dalam diri Adam. Dia seorang yang jahat. Lebih-lebih lagi apabila Ustaz dan Mak Jah mendidik Adam dengan kekerasan. Mereka sendiri mengakuinya tatkala berbicara di kamar tidur.

”Mungkin cara didikan kita pada Adam silap. Selalu sangat dipukul. Jadi bebal anak tu”, luah Mak Jah, naluri seorang ibu berbicara.

Sekalipun Adam kelihatan `jahat`, masih terselit ketaatannya pada ibu bapa.

Ketika Ustaz sakit, Adam tetap pulang selepas dipujuk Aidil. Selain itu, niat Adam untuk pulang segera ke Australia dibatalkan apabila Ustaz jatuh sakit sekali lagi. Babak di kampung diakhiri dengan Adam mengikut kehendak bapanya, berkahwin dengan Nur (kisah dia mengabaikan Nur satu perkara lain).

Berbeza dengan watak Sarah. Salah satu paradigma Sarah ialah mabuk bercinta tidak berbalas. Cinta buta. Selepas berusaha sedaya upaya mendapatkan cinta, barulah Sarah tersedar, ”Buruk sangat ke Sarah mak?”, tanya Sarah pada diri sendiri sebenarnya. Pertanyaan ketika di episod akhir.

Kata orang, hendak dijadikan cerita. Kata saya, lihatlah, penulis tidak menjadikan cerita sia-sia!



Menganjak Paradigma

Bayangkan watak Adam dan Sarah, paradigma mereka telah terbentuk hampir 20 tahun. Maka, untuk mengubah paradigma mereka ke arah yang positif, tentunya mengambil masa yang lama. Paradigma tidak berubah sekelip mata. Dengan izin Allah jua.

Paradigma seseorang terbentuk sejak lahir. Banyak faktor yang mempengaruhi lalu membentuk persepsi. Ibu bapa, kawan-kawan, persekitaran dan media antara faktor yang menyumbang.

Menariknya, anjakan paradigma Adam dan Sarah bermula dengan ujian. Ujian terus dari Allah swt. Adam kehilangan anak sulungnya bersama Katrina. Kemudiannya Adam dipenjara. Sarah pula ditimpa kemalangan merempuh cermin.

Hidayah itu datang dengan pelbagai cara. Terpulang kepada individu melihatnya dengan mata hati. Hidayah melalui pencarian. Hidayah melalui ujian!





Pencarian Diri Bermula

Ujian yang menimpa Adam dan Sarah merupakan faktor luaran, sesuai sebagai permulaan untuk menganjak paradigma. Namun, tidak menjamin usaha untuk terus mengubah diri ke arah kebaikan. Jelas mesejnya bahawa untuk berubah, bergantung kepada individu. Adam dan Sarah perlu mencari selepas mereka di uji!

Pencarian diri Adam diceritakan dengan panjang lebar berbanding Sarah yang `insaf` dihujung cerita.

Secara umumnya, pencarian Adam mengenal diri dan Islam perlu dimulakan dengan diri sendiri walau penuh rintangan. Usaha dimulakan sedikit demi sedikit, syaratnya istiqamah.

Adam memulakan pencarian tanpa bantuan abangnya Aidil. Bahkan, Adam menyedari, dia bertanggungjawab untuk mendidik Katrina, dirinya perlu berubah dahulu. Selain rintangan dari dalam diri, Adam perlu berhadapan dengan Katrina yang terkejut dengan perubahannya. Begitulah pencarian Adam bermula. Sunnah orang berjuang. Berjuang menentang diri sendiri. Berjuang menempuh rintangan.

Namun, Adam berusaha sedikit demi sedikit. Asalkan istiqamah. Sekali-sekala Adam terbabas. Katrina menjadi mangsa `kekasarannya`. Namapun terbabas, segalanya pulih bahkan bertambah baik apabila Adam menyedari kelemahannya. Kembali ke atas track sebenar.


Membentuk Diri

Setelah beberapa ketika mencari diri dan dalam masa yang sama cuba mengubahnya, sampailah ke satu tahap, Adam mampu untuk membetulkan kesilapan lamanya. Kesilapannya terhadap Nur Amina. Kesilapan terhadap ibu, ayah serta abangnya.

Tanpa ujian sebagai permulaan, tanpa pencarian diri dan Islam, sukar buat Adam untuk menjatuhkan ego sendiri bagi membentuk diri ke arah yang lebih baik. Malah, membaiki kesilapan lalu. Sukar.

Perubahan diri Adam berperingkat-peringkat. Adam tidak menjadi anak serta suami yang soleh sekelip mata. Bergantung kepada masa. Bergantung kepada izin Allah jua. Namun, Allah tidak pernah meninggalkan hambaNya. Bahkan Allah lah yang paling dekat tatkala hambaNya memohon padaNya. Cuma, hamba ini yang alpa berusaha. Astaghfirullah!

Walaupun pada awalnya kaki Adam tersangkut untuk melangkah bersama ayah dan abangnya ke syurga, dia kemudiannya berusaha. Lalu Allah redha mengizinkan.

Sarah pula menjatuhkan egonya apabila benar-benar redha untuk melepaskan Aidil. Aidil yang cukup bertakhta di hatinya sehinggakan lupa bahawa pemilik mutlak hati seorang hamba adalah tuannya, Allah swt.

”Kak Nur kahwinlah dengan abang Aidil, Sarah tak kesah”, jelas keikhlasan diwajah Sarah dihujung cerita. Berbeza dengan dirinya yang bermuka-muka pada awalnya. Tanpa dinafikan, yang Maha Mengetahui ikhlas hanyalah Allah swt.

Aplikasi Buat Anak Muda



Mungkin kita tidak dilahirkan dalam keluarga ustaz mahupun imam seperti Adam dan Sarah. Namun, jangan kita lupa. Syarat untuk berubah adalah diri sendiri!

Apabila balighnya anak Adam itu, maka mereka mampu berfikir. Mampu untuk membezakan mana yang baik dan buruk. Mampu untuk mencari diri dan Islam.

Buangkan tabiat menyalahkan ibu bapa, menuding jadi pada persekitaran dan media. Kita punya kuasa dan kawalan terhadap diri masing-masing. Berperanglah dengan diri sendiri untuk berubah. Berjuanglah walaupun sukar kerana kesukaran itulah sunnah.

Apabila wujud kemahuan untuk berubah, jangan mudah menyerah kalah. Membina diri ibarat membina bangunan. Andai tergopoh-gapah dan menggunakan short-cut, alamatnya robohlah. Tidak bertahan lama!

Sama-sama kita bersabar, jiwa muda. Selepas membina, cabaran untuk mempertahankannya pula. Mempertahankan iman dan Islam sehinggalah kita mati kelak.






Setiap Manusia Punya Kebaikan

”Sejahat mana pun seorang manusia, dirinya masih punya kebaikan”, tazkirah ayah pada suatu petang.

”Masih ingat cerita seorang lelaki yang telah membunuh 99 orang? Apabila bertanya kepada seorang ulama`, bagaimanakah dirinya hendak bertaubat. Ulama` itu menjawab, lelaki itu tiada harapan, hanya layak ke neraka.”

”Maka beranglah lelaki tadi lalu dibunuhnya ulama` itu, mencukupkan 100 orang. Kemudian, lelaki itu berjumpa ulama` yang kedua. Soalan yang sama diajukan. Jawapan berbeza diberikan.”

”Kamu masih punya harapan untuk bertaubat kerana Allah itu Maha Pengasih lagi Penyayang. Taubat nasuha”, begitulah berbezanya jawapan ulama` kedua. Jawapan penuh dengan kasih sayang. Dengan izin Allah jua Yang Maha Pengasih lagi Penyayang.

Lihatlah manusia dengan kasih sayang. Kata orang, ”Hate the sin, not the sinner”.

Samada melihat orang disekeliling kita, mahupun kita melihat diri sendiri. Seburuk manapun, setiap diri punya kebaikan di dalam hati. Yakinlah.

Ujian datang dan pergi. Mata hati yang celik membuatkan diri mencari. Akhirnya membentuk diri. Sebelum pulang menuju ilahi.

Syaratnya diri sendiri!

ditulis oleh:zaffankhalid

Friday, November 6, 2009

tercabar

adus....tercabar,tercabar n tercabar. tak boleh jadi ni. benda ni sepatutnya aku yang siapkan dulu. tp ex-bos aku plk yg siapkan dulu. dah setahun. rupa2nya dalam diam dia potong line aku. ini tak boleh jadi. cek wan!!!tunggu ambo plk yo.

dia cakap nk bagi aku baca. tapi aku buknlah org yang pertama. tunang dia la org pertama. huhuhu.... tak kisah. janji aku dapt dulu seblum di cetak. fuh... tabik ar bos. lepas ni bleh belanja kawe makan lah yerk.

tetiba rasa nak sambung balik kerja aku yang terbengkalai tuh... ehm, dia tak pa la... ada masa. aku nak curik masa kat mana. kerja kat kuin brtimbun. ceh, alsan je tu. kalau nak boleh buat.

semalam kawan aku antr masj. tanya borg ijazah dia dah sampai belum kat kuin. aku cakap belum. dia balas, allah dah rancang semua ni....aku macam tak sedap ati je. takkan dia tak jadik sambung kuin kot. isk, tak bleh jadi ni. ahad ni aku mesti gi tengok jugak borang dia. sedih ar kalau dia tak dapt sambung sini... tapi kalau betul, mungkin bukan rezeki dia kat sini... mungkin allah dah aturkan dia di tempat yang lebih baik kot......

apa2 pun, kita doa semoga perancangan Allah seiring dgn perncangan kita. semoga allah permudahkan segala urusan aku dan kawan2ku...amin.

Thursday, November 5, 2009

keputusan

ehm...akhirnya. aku jumpa jugak keputusan untuk sambung ngaji. dan pilihanku ialah, kolej univeristi insaniah. dalam bidang ijazah pengajian al-quran wal qiraat yang akan bermula hujung bulan 12 nie... dan, aku akan lompat taun dua, insya Allah....

jumpa gak keputusan... nampaknya, banyka jugk la persiapan yg perlu aku lakukan. baik dri segi mental mahupun fizikal...

hari ni pun adalah hari yg membosankan. cuma pagi tdi terisi la jugak. aku n teman-teman sekerja di minta untuk baca quran 30juz untuk arwah. 3 jam masa diperlukan untuk khtam. alhamdulillah... selesai gak....

petng ni, ehm...aku tgh tunggu studnt dtg tasmi. ada gk yg nak wat syafawi... mungkin lambat lagi kot aku balik petang ni...lagipun hari nikan hari khamis... esok cuti. relax ckit.....

tapi petg ni aku balik sorg... k.nisah balik umah. munirh n k.asiah dh balik dh. aku yg antar tadi... sorg laaaa......

ok. keputusan dh d ambil. semoga Allah tetapkan hatiku. tidak lgi berbolak balik... 14 hari bulan ni besday along n munirah. kitaorg pakt2 nk sambut kat SP sbb nk gi kenduri umh us hakimi...adik dia kawin. 22 ari bulan ni kenduri kawin k.ayu..kat merbok. 19/12 ni plk kenduri k.int n adik dia tikah...satu kelas ngn aku tuh... dua2 dapt org johor... ehm...kawin gak kwan aku tu. mabruk. tahniah dari aku.

insya Allah, kalau sempat, n kalau boleh...nnti2 aku masukkan pic dorng...

kongsi bersama

ciplak dari iluvislam....

terlanjur : Padah Melayan Cinta Monyet


“Apa yang dimaksud ‘terlajur’ pada ayat ustaz tu?” Tanya seorang pembaca setia laman blog penulis.

“Usahlah ditanya, cukuplah kalimah tersebut menghantui kepala saya sejak kebelakangan ini” Penulis cuba meredakan hati yang sedikit risau melihat gelagat muda-mudi masa kini.

Mungkin para teman dan pembaca tertanya-tanya kenapa terlalu banyak mesej pesanan di yahoo messenger hingga memeningkan sesetengah sahabat-sahabat, tidak cukupkah sekali dihantar?

Penulis terpaksa berbuat sedemikian bagi menjawab banyak pertanyaan sama yang diajukan di dalam e-mail, bahkan yang terbaru betul-betul menguji kesabaran penulis. Apakah ini yang dikatakan darah muda yang berani memperlakukan perbuatan terkutuk ini?

Ada yang mengaku telah ditebuk oleh teman lelaki, terkapai-kapai mencari jalan pulang kepada-Nya.

Allahu Rabbi…!

Namun paling merisaukan penulis, penyakit kronik ini berlaku di kalangan anta anti yang mempunyai asas ilmu agama sebagai pendiding. Ingatkan cerah hingga ke petang, hujan pula dipertengahan.

Inilah yang penulis persoalkan.

وَمَن كَانَ فِى هَـٰذِهِۦۤ أَعۡمَىٰ فَهُوَ فِى ٱلۡأَخِرَةِ أَعۡمَىٰ وَأَضَلُّ سَبِيلاً۬

Allah Taala berfirman yang bermaksud: “Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (matahatinya), maka ia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya” al-Israa’ (17:72)

Ada yang berpendapat fatrah masa pertunangan adalah waktu untuk berkenal-kenalan, jadi apa salahnya untuk keluar bersama ke taman-taman rekreasi, pusat hiburan dan sebagainya. Ini adalah pandangan yang fasad dan tidak diiktiraf oleh agama. Mana tidak semua hujah atau dalil tersebut berbaur khayalan dan bayangan iblis bagi memuaskan nafsu semata-mata.

Pendirian penulis berkenaan dengan no couple sebelum kahwin sememangnya tetap tegar dari sekolah, universiti sehinggalah penulis akan merasai nikmat berkahwin itu sendiri. Mungkin penulis antara individu yang amat tajam dalam mengkritik individu yang bercinta hingga meleret-leret sebelum kahwin.

Terkadang terasa rimas dengan sikap sesetengah daripada kawan-kawan yang bercinta kononnya, sungguh mengajar erti kesabaran. Mabuknya melampau-lampau. Tunduk ego kelakian, dan lembik tengok para wanita.

Bahkan penulis sering beranggapan golongan yang bercinta sebelum kahwin ini kadang-kadang boleh menjadi munafik. Bagaimana pula? Kenapa tidak, semasa bercinta semuanya sikap yang baik-baik ditonjolkan, daripada cakap-cakap romantik, hadiah yang tidak pernah putus-putus, puji-pujian yang melangit dan sebagainya. Tetapi selepas kahwin, berapa ramai yang kekal dengan lakonan masa cinta tengah mekar subur sebelum ini, jarang sekali akan ketemu mereka yang masih ingat pada skrip yang pernah dihamburkan dulu.

Inilah salah satu puca perceraian yang tinggi di tanah air kerana pasangan berasa tertipu selepas belang sebenar pasangan mereka terdedah bilamana merasai sendiri bayangan rumahtangga yang sebenar.

TIADA MATLAMAT HIDUP JELAS

Bagi yang sudah terdedah dengan gaya hidup bebas, keluar bersama untuk dating, beriba dan bertepuk tampar bukanlah sesuatu yang pelik. Penulis terkedu mendengar kisah hidup masyarakat muda-mudi Malaysia yang sudah ala-ala barat. Masalah ber-couple dan membawa balik pasangan ke rumah sudah menjadi perkara biasa, yang hairannya ibu bapa sendiri yang merestui hubungan haram itu.

Belum cerita lagi tidur sekatil yang makin menjadi ‘biasa’. Maksiat? Dosa? Semunya tidak terasa dek kerana matlamat menghalalkan cara.

“Niat kami baik, bukan nak main-main pun, sampai masa kami kahwin la. Kamu sibuk kenapa? Macamlah baik sangat”

Biasa dengarkan ayat di atas?

Lain pula ceritanya dengan pasangan yang berkopiah dan bertudung litup, terkadang penulis tergelak keseorangan dengan lakonan wara’ mereka. Berhenti solat di masjid semasa keluar bersama, maklumlah alim dan wara’, miscall qiamullail, sms tazkirah dan sebagainya antara skrip murahan harian mereka.

Mabuk orang bercinta ni memang dahsyat. Mengapa mabuk, rindu dendam yang sama tidak diaplikasikan dalam bercinta dengan Allah Taala. Pelik bukan? Mulut kita mengaku cinta Allah Taala, sayang Rasul s.a.w, namun amalannya masih jauh daripada hakikat sebenar.

“Macam mana nak kenal peribadi bakal isteri kalau tak bergayut dulu” antara alasan yang pernah diberikan kepada penulis.

Teringat penulis cerita lama orang tua kita yang berkahwin dan hanya mengenal pasangan masing-masing pada hari perkahwinan. Bahagia mereka lebih daripada pasangan moden yang kenal sampai ke dalam kain sebelum di-Ijab dan Qabul.

Pastinya kenyatan ini dijawab kembali: “Ala itu dulu, sekarang dunia sudah maju, takkan nak ikut cara datuk nenek kita zaman jepun dulu” Penulis terkedu mendengar ayat berapi ini.



SAY : “NO COUPLE”

Persoalan cinta sebelum kahwin ini merupakan tajuk yang panjang. Cinta tidak semestinya membawa kepada couple, namun bahkan cinta boleh menjadi wasilah kepada mungkar lain yang mungkin berlaku tanpa couple.

وَٱلَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبۡ لَنَا مِنۡ أَزۡوَٲجِنَا وَذُرِّيَّـٰتِنَا قُرَّةَ أَعۡيُنٍ۬ وَٱجۡعَلۡنَا لِلۡمُتَّقِينَ إِمَامًا

Allah Taala berfirman yang bermaksud: “Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa” al-Furqan (25:74)

Magnet jantina ini sebenarnya satu fitrah dalam kehidupan manusia. Hal ini bukanlah perkara baru bagi kehidupan pelajar ditambah lagi dengan faktor umur di alam kampus tarikan untuk berpasang pasangan merupakan perkara lumrah dan mendarah-daging dalam diri mereka.

Perkenalan di alam sekolah, kenal semasa kursus persediaan, kenal sebab sekelas atau satu universiti, kenal kerana pertukaran nota, bahkan kenal sewaktu sama-sama berprogram merupakan noktah pemulaan kepada eposid cinta remaja, mungkin cinta monyet.

Jadi bagi yang sudah bermula untuk mencari, semak balik niat anda. Bagi yang sudah tersasar jauh jadikan cinta Allah Taala benteng ampuh dalam mengawal karenah cinta anda yang bergelora. Akhirnya pesanan penulis kepada semua yang ingin dan tengah bercinta, jangan jadikan couple anda punca tawar hubungan suami isteri selepas kahwin.

Mengapa perlu mencari marah Allah Taala semata-mata mencari bahagia manusia yang tiada jaminan.

Jauhilah maksiat bercinta sebelum kahwin, sinonimnya cinta monyet ini.

“Ya Allah. Kami ingin belajar untuk mentaati perintah-Mu. Kami belajar untuk menjadi hamba-Mu yang soleh dan solehah. Kami seringkali jatuh dan bangun, jatuh dan bangun lagi, dan lagi. Semoga kami terus dipimpin oleh-Mu, duhai Allah”. ameen

Wednesday, November 4, 2009

subhanallah...

hari ni saja aku jln2 dari blog ke blog.. jumpa satu blog ni. dia citer pasal arwah adik dia.. sedih sangat sampai nangis aku.. so, aku nak kongsi apa yg aku baca untuk tatapan semua. moga apa yg dia cerita ni masing2 boleh amik iktibar n fikir. kita bagaimana pula....

Saya ingin bercerita mengenai kisah adik saya, Nur Annisa, seorang gadis yang baru menginjak dewasa tetapi agak kasar dan suka berkelakuan seperti lelaki. Ketika usianya mencecah 17 tahun perkembangan tingkah lakunya benar-benar membimbangkan ibu.

Dia sering membawa teman-teman lelakinya pulang ke rumah. Situasi ini menyebabkan ibu tidak senang tambahan pula ibu merupakan guru al-Quran. Bagi mengelakkan pergaulan yang terlalu bebas, ibu telah meminta adik memakai tudung. Permintaan ibu itu ditolaknya sehingga seringkali berlaku pertengkaran-pertengkaran kecil antara mereka.

Pernah pada suatu masa, adik berkata dengan suara yang agak keras, "Cuba mama tengok, jiran-jiran kita pun ada yang anaknya pakai tudung, tapi perangainya sama je macam orang yang tak pakai tudung. Sampai kawan-kawan Annisa kat sekolah, yang pakai tudung pun selalu keluar dating dengan boyfriend diorang, pegang-pegang tangan. Ani ni, walaupun tak pakai tudung, tak pernah buat macam tu!"

Pada satu hari ada jiran yang baru pindah berhampiran rumah kami. Sebuah keluarga yang mempunyai enam orang anak yang masih kecil. Suaminya bernama Abu Khoiri, (nama sebenarnya siapa, tak dapat dipastikan). Saya mengenalinya sewaktu di masjid. Setelah beberapa lama mereka tinggal berhampiran rumah kami, timbul desas-desus mengenai isteri Abu Khoiri yang tidak pernah keluar rumah, hingga ada yang menggelarnya si buta, bisu dan tuli.

Perkara ini telah sampai ke pengetahuan adik.

Dia bertanya kepada saya, "Abang, betul ke orang yang baru pindah itu, isterinya buta, bisu dan tuli?" Lalu saya menjawab sambil lewa, "Kalau nak tau sangat, pergi rumah mereka, tanya sendiri". Rupa-rupanya adik mengambil serius kata-kata saya dan benar-benar pergi ke rumah Abu Khoiri. Sekembalinya dari rumah mereka, saya melihat perubahan yang benar-benar mendadak berlaku pada wajah adik. Wajahnya yang tak pernah muram atau lesu menjadi pucat lesi......entah apa yang dah berlaku?

Namun, selang dua hari kemudian, dia minta ibu buatkan tudung. Tudung yang labuh. Adik pakai baju labuh...... lengan panjang pula tu...saya sendiri jadi bingung..bingung campur syukur kepada Allah SWT kerana saya melihat perubahan yang ajaib..ya, saya katakan ajaib kerana dia berubah seratus peratus!

Tiada lagi anak-anak muda atau teman-teman wanitanya yang datang ke rumah hanya untuk bercakap perkara-perkara yang tidak tentu arah...saya lihat, dia banyak merenung, banyak baca majalah Islam (biasanya dia suka beli majalah hiburan), dan saya lihat ibadahnya pun melebihi saya sendiri...tak ketinggalan tahajudnya, baca Qur'annya, solat sunat nya..dan yang lebih menakjubkan lagi, bila kawan-kawan saya datang, dia menundukkan pandangan..Segala puji bagi Engkau wahai Allah, jerit hati saya..

Tidak lama kemudian, saya mendapat panggilan untuk bekerja di Kalimantan, kerja di satu perusahaan minyak CALTEX. Dua bulan saya bekerja di sana, saya mendapat khabar bahawa adik sakit tenat hingga ibu memanggil saya pulang ke rumah ( rumah saya di Madiun). Dalam perjalanan, saya tak henti-henti berdoa kepada Allah SWT agar adik diberi kesembuhan, hanya itu yang mampu saya usahakan.

Ketika saya sampai di rumah...didepan pintu sudah ramai orang...hati berdebar-debar, tak dapat ditahan.....saya berlari masuk ke dalam rumah...saya lihat ibu menangis...saya segera menghampiri ibu lantas memeluknya........dalam esak tangisnya ibu memberitahu, "Dhi, adik boleh mengucapkan kalimat Syahadah diakhir hidupnya"..air mata ini tak dapat ditahan lagi...

Setelah selesai upacara pengkebumian dan lain-lainnya, saya masuk ke bilik adik. Saya lihat di atas mejanya terletak sebuah diari. Diari yang selalu adik tulis. Diari tempat adik menghabiskan waktunya sebelum tidur semasa hayatnya. Kemudian diari itu saya buka sehelai demi sehelai...hingga sampai pada satu halaman yang menguak misteri dan pertanyaan yang selalu timbul di hati ini. Perubahan yang terjadi ketika adik baru pulang dari rumah Abu Khoiri....disitu tertera soal jawab antara adik dan isteri jiran kami itu. Butirannya seperti ini: Soaljawab (saya lihat di lembaran itu terdapat banyak bekas airmata).

Annisa : Aku hairan, wajah wanita ini cerah dan bersinar seperti bidadari "Makcik..wajah makcik sangat muda dan cantik".

Isteri jiranku : Alhamdulillah..sesungguhnya kecantikan itu datang dari lubuk hati.

Annisa : Tapi makcik kan dah ada anak enam..tapi masih kelihatan cantik ??

Isteri jiranku : Subhanallah..sesungguhnya keindahan itu milik Allah SWT. Dan bila Allah SWT berkehendak..siapakah yang boleh menolaknya?

Annisa: Mak Cik..selama ini ibu saya selalu menyuruh saya memakai tudung..tapi saya selalu menolak kerana saya rasa tak ada masalah kalau saya tak pakai tudung asalkan saya berkelakuan baik. Saya tengok, banyak wanita yang pakai tudung tapi kelakuannya melebihi kami yang tak pakai..sampaikan saya tak pernah rasa nak pakai tudung..pendapat makcik bagaimana ?

Isteri jiranku : Annisa, sesungguhnya Allah SWT menjadikan seluruh tubuh wanita ini perhiasan dari hujung rambut hingga hujung kaki, segala sesuatu dari tubuh kita yang terlihat oleh bukan muhrim kita semuanya akan dipertanggungjawabkan dihadapan Allah SWT nanti dan tudung adalah perlindungan untuk wanita ..

Annisa: Tapi yang saya tengok, banyak wanita bertudung yang kelakuannya tak elok..

Isteri jiranku : Tudung hanyalah kain, tapi hakikat atau makna disebalik tudung itu sendiri yang harus kita fahami...

Annisa : Apakah hakikat tudung ?

Isteri jiranku : Hakikat tudung adalah perlindungan zahir batin, lindungi mata kamu dari memandang lelaki yang bukan muhram kamu, lindungi lidah kamu dari mengumpat orang dan bercakap perkara yang sia-sia .. sentiasalah lazimi lidah dengan zikir kepada Allah SWT, lindungi telinga kamu dari mendengar perkara yang mengundang mudharat baik untuk dirimu mahupun masyarakat, lindungi hidungmu dari mencium segala yang berbau busuk, lindungi tangan-tangan kamu dari berbuat sesuatu yang tidak senonoh, lindungi kaki kamu dari melangkah menuju maksiat, lindungi fikiran kamu dari berfikir perkara yang mengundang syaitan untuk memperdayai nafsu kamu, lindungi hati kamu dari sesuatu selain Allah SWT, bila kamu sudah biasa, maka tudung yang kamu pakai akan menyinari hati kamu.. itulah hakikat tudung..

Annisa : Mak cik, sekarang saya sudah jelas tentang erti tudung... mudah mudahan saya mampu pakai tudung. Tapi, macam mana saya nak buat semua tu?

Isteri jiranku : Duhai Nisa, bila kamu memakai tudung, itulah kurniaan dan rahmat yang datang dari Allah SWT yang Maha Pemberi Rahmat , bila kamu mensyukuri rahmat itu, kamu akan diberi kekuatan untuk melaksanakan amalan-amalan 'tudung' hingga mencapai kesempurnaan yang diinginkan Allah SWT. Duhai Nisa...ingatlah akan satu hari dimana seluruh manusia akan dibangkitkan..ketika ditiup sangkakala yang kedua, pada saat roh-roh manusia seperti anai-anai yang bertebaran dan dikumpulkan dalam satu padang yang tiada batas, yang tanahnya dari logam yang panas, tiada rumput mahupun tumbuhan, ketika tujuh matahari didekatkan di atas kepala kita namun keadaan gelap gelita, ketika seluruh manusia ketakutan, ketika ibu tidak mempedulikan anaknya, anak tidak mempedulikan ibunya, sanak-saudara tidak kenal satu sama lain lagi, antara satu sama lain boleh menjadi musuh lantaran satu kebaikan lebih berharga dari segala sesuatu yang ada di alam ini, ketika manusia berbaris dengan barisan yang panjang dan masing masing hanya mempedulikan nasib dirinya, dan pada saat itu ada yang berpeluh kerana rasa takut yang luar biasa hingga tenggelam dirinya akibat peluh yang banyak, dan bermacam macam rupa-rupa bentuk manusia yang tergantung amalannya, ada yang melihat ketika hidupnya namun buta ketika dibangkitkan, ada yang berbentuk seperti haiwan, ada yang berbentuk seperti syaitan, semuanya menangis..menangis kerana hari itu Allah SWT murka.. belum pernah Allah SWT murka sebelum dan sesudah hari itu. Hingga ribuan tahun manusia dibiarkan Allah SWT dipadang mahsyar yang panas membara hinggalah sampai ke Timbangan Mizan. Hari itulah dipanggil hari Hisab..Duhai Annisa, bila kita tidak berusaha untuk beramal pada hari ini, entah dengan apa nanti kita akan menjawab bila kita ditanya oleh Yang Maha Perkasa, Yang Maha Besar, Yang Maha Kuat, Yang Maha Agung. . . .Allah SWT. Sampai di sini sahaja kisah itu saya baca kerana di sini tulisannya terhenti dan saya lihat banyak titisan airmata yang jatuh dari pelupuk matanya..

Subhanallah ...

Saya selak halaman berikutnya dan saya lihat tertera tulisan kecil dibawah tulisan itu "Buta, tuli dan bisu.." wanita yang tidak pernah melihat lelaki selain muhrimnya, wanita yang tidak pernah mahu mendengar perkara yang dapat mengundang murka Allah SWT, wanita tidak pernah berbicara ghibah dan segala sesuatu yang mengundang dosa dan sia sia.. "Tak tahan airmata ini pun jatuh". Semoga Allah SWT menerima adikku disisinya.. Amin..Subhanallah

Saya harap cerita ini boleh menjadi iktibar bagi kita semua.

Wassalam

harap kita boleh amik iktibar dari citer sebenar ni. dan aku juga terfikir, kita yg pakai tudung ni adakah telah betul-betul menutup aurat????? renung2 n fikir2kan...

kongsi sikit..

Salam sayang untuk semua. Ehm…just nak kongsi. Sikit je… kelmarin petang lepas selesai urusan luar, aku saja lepak2 dlm kete. Boring.. maklum la. Studnt exam… so, aku dh macam tk dk keje dh la… kalau ikut hati tak mau gi kuin dah…tapi dh kontrak pun smpai hujung bulan ni, so…gagahkan diri jugak. N sebnrnya nak bagi semagat gak kat adik2 aku yg tegh exam tuh…

Tgh2 boring tu, dpt stu masj dri hazwati.. dia pun boring gak.. ehm.. da geng. Ajk dia kuar jap temn aku gi popular.. actually, hari tu aku tak banyk ckp sampai kena tegur kenapa diam je… entah la.. kadng2 hati ni teringt macm2. N diam itukan lebih baik dri bercakap yg bukn2…betul x???

Ada n3 aku pasal taraddud. So, macm tu la aku sekrg. Aku nk sambung ngji lagi. First pilihn ingt nk smbung kat kuin je. Tapi… tetiba rasa macam tak nk pulak… kenapa?? Sebba aku nk satu perubahan dlm hidup. Nak lakukan anjakan paradigma. Nak yang lebih baik… benda ni aku kongsi dengn adik aku hazwati.. dia mintk aku berikn 10 sebb kenpa perlu di luar. Knp tidk kuin… 10 sebb yg tak munasabah aku senaraikan… ehm…

Kemudian dia bagi pendapat dia.. sungguh, aku betul2 terfikir balik. Sebb pendpt dia memang betul. Kalau nak lakukan perubahan, kampus luar lari teruk. Sush nk jumpa biah mcm kuin. Pergaulan yng bebas. Mana2 IPT pun macm tu. Kuatkah aku?? Silap2 aku yg hanyut… dia sendiri yang dpt bnyk tawarn pun memilih kuin sebagai destinasi seterusnya… aku??? Dia cakap lagi kalau dia nk terima tawaran tu pun boleh lagi.. hati aku kalau boleh tak nk la bagi dia sambung luar… tapi aku sendiri nk ngaji luar.. macamana tu? Fuh…parah..

Masya Allah….aku betul2 bingung. Ya Allah…bantulah aku dlm membuat pilihan yang terbaik… jangan kau biarkan aku sendirian…

Borang pun aku tak hantar lagi.. masih lagi dalm simpanan… macamana ni…? Ya Allah, aku betul2 perlukan kekuatan..

Sebelum ni aku pernah duduk sembang2 hal ni dgn kawan2 yang lain. Tapi masa tu masih lagi tgh ngji.. kalau bukn kita yang nak hidupkan biah solehah, sapa lagi? Kalau semuanya lari dari sini.

Balik rumah aku betul2 fikirkan apa yg hazwati cakap. Diam aku sampai kena tegur dgn mak aku. Sampai adik2 aku kat umah pun pelik… tapi aku tetap diam… fikir…fikir…n terus fikir…sampai n3 ni tgh siap pun aku masih fikir.. mungkin betul apa yg adik aku tu cakap.

Cuma….nak lakukan perubahan diri dalam kuin perlukan lebih kekuatan…. Lebihkan pengorbanan. Dan aku amat mengharapkan adanya tangan2 yang sudi membantu memperbaiki diri ini…

Terima kasih Ya Allah kerana mengirimkan aku teman2 yang setia memberi aku harapan, membantu aku dlam apa jua keadaan.. menjadikan aku lebih menghargai hidup ni… tanpa bimbingan driMu…mungkinkah aku tidk sprti hari ini???

maan najah fil imtihan



selamat menempuh peperiksaan dunia to all my studnt.
Allah did not promise that life would be easy, but HE did promise to go with you..
Every step of your life, with him by your side...

usaha ikut kemampuan diri. study biasa, result biar luar biasa. usaha+doa+tawakal=kejayaan.

sentiasa bergantung harap pada Allah kerana dia yang Maha Memberi. do the best.

Take a moment now to dream and to think what you really want for your life.

semoga dpat jumpa lagi untuk semester dpn jika diizinkanNya...
to all my studnt, love u all very much. buat yang terbaik untuk hidup.

tolong agama Allah, insya Allah Allah akan tolong kita...

good luck

Wednesday, October 28, 2009

kelahiran

26 okt yg leps hari kelahirnku. saj akt tk postkan apa2 untk trikh tu. just doa moga allah permudhkan sgla urusanku. kalau boleh aku nk lahir semula. nak mula semula. tapi... huhuhu

sedih gk sbb umur bertmbah maka ajal makin dekat. amal tak bnyk mana pun... pagi tu aku bangun, sblum gi keje aku muhasabah kejap diri aku. apa yg aku buat sepnjng hidup aku. apa sumbangan aku pd agama. so, ari tu aku pakai serba hitam. berkabung dengan hidup lalu untuk mula yg bru. kelakar plk rsa. tak kisah la.

ramai yg wish. thnaks untk semua... sebb ingt aku. kalau taun lepas, aku dpt hadiah dri sahabat2 aku berupa jm tangn. dah setaun jam yg aku pakai sekrg. aku tak meghrp apa2 pun. hanya doa mengiringi setiap perjalann hidupku.

taun ni, aku dpt sebtg pen dri along. buku ilmiah (rahsia dan keajaiban ikhlas kerana Allah) dri adik aku Hazwati (sja nk abadikan nama dia kat sini), novel islamik diimport dri acheh neggaro salam hadiah dri ardiani, saudara aku yg kat sana.. salam syg untuk smeua. masj2 wish aku anggap sbg hadiah jg...

nak kongsi apa yg jadi ari tuh. pg tu aku dapt masj dr ayah minta dia emailkan pengalaman menjadi anak wakil rakyat n nyatkan sifat dan sikap ayah ketika bersama keluarga. ayah kata wartawan siasah minta. tak sempak aku mula, adik2 aku dtg nk bg extenal hard disk aku. n downg ckp nk g pekan. dlm hti aku hrp down bleh blik sebelum kels tasmi la..

elok adik2 aku tu pegi, along ajak gi amik frame yg dia n k,inat tmph. kuar la aku dgn along n k.hani. sampai satu msj, adik2 aku td minta tolong amik dowg kat pekan. aku ok je. dlm kepla aku jus t nk downg sampai cepat. terus gi pekn amik frame.

pastu along minta tolong amikkan adik2 dia kat hospital. irfan n k.chik.. path blik ke hospital, terus balik. singgah KH beli bers along. n terus antr adik2 dia bnlik umah. pusing untuk balik ke KUIN antar along n k.hani. terus lajak balik plk ke pekn.

adik2 aku minta amik dowg kat KFC. dlm hati aku tak dk yg lain dh..... sian dowg. lama gak tunggu aku. sejam jugk la... downg sambut birthdy aku kat situ. terharu aku. waktu tu dh pukul 2. teringt k.ina minta belikan dia moi sup. dia nk makan pkul 3. dlm hati aku kata insya allah sempt. sembang, makan...terus balik. thanks hazwati and Muf. tak tahu nk cakap apa. sedi, terharu... hazwati. kamu memang ingtkan us pd kawan us yg len.....

terus aku singgah medan. sedihnya. sume kedai cakap dh habis moi sup. aku pun call k.ina tanya. dia minta aku beli kat mrybrown. k.ina punya pasal... no hal. jalan terus. sampai kt kuin dlm kul 4. bagi moi kat k.ina. terus aku lari masuk bilik aku. kejar waktu zohor laaaa.....

letih gak ari tu. habis solat, studnt dh tunggu nk tasmi. ada la 2 3 org. habis studnt, bukk laptop. antar email yang ayah minta pgi td. harp2 ayah tk marh. pastu, asar kat pejabat baru gerak bali umah...

26 okt yang letih. tapi kurg2 masa aku terisi. nevr mind...

Saturday, October 24, 2009

seharian yg suntuk

dh lama tak bleh nk masukkan pic. knp tah... nak kata laptop maslh, tak jugk. nak kata blogger maslh, entah la.. sedih gk la tak dpt nk msukkn pic. whtever...

ari ni, saja nk kongsi. pgi tdi kuar umah, antar kawan gi pekan. terus gi kuin jnji ngn adik2 aku from fakulti multimedia. ingt dpt jumpa dgn amira sekali, tapi dia tak dtg plk.. sian adik aku yg sorg tuh. tak pa, mybe tak jdi rezki ari ni. pagi tu dorg da nak serah borg ptptn. so, tak dapt jumpa aku dgn adik2 aku tu.. tak nk ganggu urusan rasmi...

janji jugk aku dgn adik2 aku dari kuliyyah syariah... bwk dorg jaln2 tegok kedah. bukan main hepi lagi. mcm2 gaya posing dorg. ingt bnyk tmpat lagi nk bawk, tapi kesuntukan masa kat jitra. cari tasik yg nak gi tu tak jumpa.... tapi seblum tu dh g muzium padi. singgh jgk kat pusat sains, tapi tak masuk pun. macam tak menarik je.. entah la..

singgah solat n makan, baru jumpa tasik tu.. tapi ptg. panas la.... duduk2 lepak. biarkan adik2 aku tu bergmbar. sebelum asar gerak balik kuin. seronok aku bila tengok adik2 aku tu seronok... bak kata budk2 DQ, no word. huhuhu...

gaya nak kuar kuin, terserempak dgn adik2 aku dri multimedia. riuh plk aku dgn dorg.. seronok sgt.. sempat jugk bork macm2 ngn dorg tuh. bergmbar lagi... sakan benor.. lepas bas dorg datg amik, aku pun start enjin kete balik..

tak habis lagi... adik2 aku kat umah ajk kuar shoping.. sampai aku kat umah terus amik dorg g giant. maghrb baru sampai umah. sian adik iman. dia muntah n cirit birt. samapi kurus aku tgok dia.. tu pun gagah nk ikut g giant... iman2...

mghrib, terus usrah dgn family.. makanan rohani jgn lupa... dapat sikit pun jadi la... kurag2 hari aku masih terisi dengan yg berisi jugak...isyak jemaah. alhamdulillah... seharian yang suntuk terisi dengan baik...

kesimpulan, pagi dgn adik2 aku cuba aku eratkan dgn simpulan ukwah fillah.. ptg dgn adik2 aku dr multimedia, cuba aku ikatkan dgn silaturrhim, supaya senang untuk aku monitor dari jauh.. malam aku dgn adik2 aku, tanggungjawab sebagai akak. tak juga aku lupakan...

satu lagi... sian adik aku yg sorang tu. balik dri jln malam tu dia sakit perut. mulanya aku ingt pasal makan tenghari, tapi dia gtw pasl dia tak mkn pagi, terus minum slupy. betul ke hazwati??? no word..... apa2 pun aku hrp dia akan sembuh seprti biasa.. risau gak aku. kang kena dgn akak2 bilik dia...naya aku. huhuhu...

Wednesday, October 21, 2009

boleh ke macam tu?

((ciplak dari kawan))

Kalau perempuan tidak boleh memasak, dikutuk dan disuruh belajar. Kalau lelaki tak boleh jadi imam kita kata okay saja. Jangan diperbesarkan nanti mereka terasa hati.

"Apalah perempuan, tak pandai masak siapa nak kahwin dengan awak!" Begitulah kata rakan sejawat lelaki pada seorang anak dara, juga rakan sejawat kami. Maka jawaplah si gadis ayu itu yang dia tidak sempat belajar memasak sebab dari kecil tidak digalakkan keluarga sebaliknya di suruh menumpukan perhatian pada pelajaran saja. Sementelah tinggal di asrama, peluang pulang ke rumah terhad dan tidak sempat turun ke dapur membantu ibunya.

"Habis sekarang kenapa tidak belajar?" Tanya sang lelaki lagi dengan penuh semangat."Sedang belajarlah ni tetapi selain sibuk dengan kerjaya saya juga sibuk belajar agama, jadi belajar memasak tetap tidak diutamakan!" Begitu jawab si gadis yang membuatkan lelaki tadi menggeleng-geleng kepala. Baginya tidak sempurna seorang wanita jika tidak tahu memasak. Wanita sepatutnya buat begitu juga.

Syarat utama menjadi suami mesti boleh menjadi imam. Walau ada yang kata, jika itu syaratnya bermakna makin ramai wanita yang hidup bujang seumur hidup. Lelaki meletakkan kebolehan wanita di dapur sebagai perkara utama dan ungkapan hendak memikat suami, perlu pikat seleranya sering diguna pakai.

Tidak kiralah jika wanita itu berpelajaran atau berjawatan tinggi dan penyumbang utama kewangan dalam rumahtangganya. Sekarang bukan asing lagi gaji isteri lebih tinggi daripada suami. Namun kedudukan suami sebagai raja tidak pernah dilupa walau dia tidak mengambil inisiatif mempelajari ilmu menjadi imam. Ilmu bermain video game di komputer mereka rasa lebih perlu.

Kalau tidak tahu memasak disuruh belajar dan sesudah belajar perlu handal. Jika handal bukan setakat masak untuk keluarga sendiri, kalau boleh perlu boleh memasak untuk tiga pasukan bola. Begitulah standard yang telah ditetapkan. Bolehkah kita meletakkan undang-undang itu kepada lelaki juga. Kalau tidak pandai jadi imam, belajarlah. Mula-mula jadi imam kepada keluarga sendiri, sudah terror boleh mengimam satu taman perumahan juga.

"Sibuk suruh kita handal memasak, mereka tu bolehkah jadi imam?" Dengus teman wanita yang lain.Betul juga. Berapa kerat lelaki yang menjadikan sembahyang jemaah di rumah bersama anak isteri sebagai agenda utama, selain keperluan memenuhi pelbagai seleranya? Maka bertanyalah wanitakini kepada beberapa lelaki tentang kebolehan yang satu ini.

Ternyata ramai yang menjawap tidak confident menjadi imam sebab takut bacaan al-Fatihah tidak sempurna, salah tajwid atau pun dia merasakan isterinya lebih handal. Ada yang kata lebih elok dia dan isteri sembahyang sendiri-sendiri. Ada juga menjawab, rasa kelakar pula apabila dirinya yang rugged menjadi imam.

Isu ini sepatutnya kita beratkan sepertimana masyarakat memberatkan wanita perlu pandai memasak jika mahu bersuami. Lelaki juga harus boleh menjadi imam supaya kewibawaan mereka sebagai ketua keluarga tidak goyah atau menjadi mangsa queen control. Kalau tidak pandai, belajarlah sekarang. Jika wanita disuruh belajar, apa salahnya lelaki!

hayati

Dalam gembira ada sedih

Dalam ketawa ada tangis

Dalam bahak ada sedu

Dalam hilai ada esakan


Aku tidak mampu memilih

Aku tidak tega menahan

Aku tidak daya mengatur

Aku tidak upaya mencorak


Penentunya bukan aku

Penetapnya bukan aku
Pengaturnya bukan aku

Pencaturnya bukan aku


Aku harus terima tanpa pilihan

Aku harus redha tanpa aturan

Aku harus ambil tanpa tahanan

Aku harus telan tanpa sekatan


Jika takdir ini mencengkam

Jika takdir ini mencalar

Jika takdir ini merobek

Jika takdir ini menyiat


Aku hanya mampu berserah

Aku hanya mampu menerima

Aku hanya mampu memohon

Aku hanya mampu berdoa


Pasrah dan redha akan takdir ini..

Aku Berdosa

YA ALLAH,

Kudus hati ku berserah

Serahan jiwaku tanpa ragu

Ikhlas doa ku panjatkan

Pohon ampuni dosaku


YA ALLAH,

Aku insan berdosa

Aku gagal dalam iman

Aku tewas dalam pujukan

Aku kalah dalam godaan


YA ALLAH,

Aku tidak sanggup hadapi nerakaMU

Aku tidak sanggup terima azabMU

Aku tidak berdaya tempuhi laknatMU

Aku tidak berdaya merasa balasanMU


YA ALLAH,

Kau ampunkan dosaku

Kau maafkan salahku

Kau leburkan khilafku


YA ALLAH,

Dekatkan aku dengan syurgaMU

Alirkan darahku dengan nurMU

Tiupkan nafasku dengan udaraMU

Berikan aku tenaga dengan zatMU


YA ALLAH,

Kau sayangilah hambaMU ini

Kau kasihilah hambaMU ini

Kau jagalah setiap langkah hambaMU ini

Kau permudahkanlah urusan hambaMU ini


YA ALLAH,

KepadaMU aku memohon

KepadaMU aku berserah

Tuesday, October 20, 2009

berikanlah aku hidayahMU

Jiwa aku kosong. Entah kenapa kali ini aku merasakan diri aku terlalu sunyi. Bukan hanya sekadar sunyi, tetapi jauh… jauh dari perhatian Allah. Jauh dari rahmat Allah. Jauh dari segala-galanya. Aku betul-betul buntu. Seolah-olah aku kehilangan arah. Dadaku terasa sesak. Sakit yang tidak terzahir. Dosa apakah yang telah aku lakukan? Berat atau ringan? Berilah aku petunjukMu Ya Allah… ampunkanlah segala dosaku Ya Allah… peliharalah diriku Ya Allah dari azabMU yang amat pedih Ya Allah…

Ya Allah… berilah aku hidayahMu. Kurniakanlah aku cinta dan kasih sayangMu. Hadiahkanlah aku ketenangan yang aku cari Ya Allah… ingin sekali aku merasakan halawatul iman Ya Allah… bimbinglah aku Ya Allah…

Aku beruntung kerana dikurniakan ayahbonda yang amat menyayangiku. Membimbing diriku. Memberi didkan agama untukku. Aku juga beruntung, kerana dikelilingi dengan orang-orang yang tersayang. Adik-adikku. Sahabat-sahabatku yang tidak kurang malah makin bertambah.

Kadang-kadang aku merasakan bahawa aku tidak layak untuk berada di atas muka bumi ini. Terlalu banyak nikmat yang telah Kau bagi. Dari awal kelahiranku sehinggalah sekarang. Tetapi, aku banyak sekali membalasnya dengan dosa-dosaku… layakkah aku??
Ingin sekali aku isi jiwaku yang kosong dengan asma’Mu Ya Allah.. bantulah aku. kepadaMU aku berserah. kepadaMu aku bergantung harap.. izinkanlah aku Ya Allah… untuk mencintaiMu.

Friday, September 25, 2009

selamat berjuang

tiada kata untuk ku ucap. sedih, hiba, sayu...tapi bangga dengan semangat mereka. untuk sahabat2 aku yang akan berangkat ke mesir tidak kurang dari seminggu...terimalah...

Malam Siang Berlalu
Gerhana Kesayuan
Tiada Berkesudahan
Detik Masa Berlalu
Tiada Berhenti Oh Syahdunya

Sejenak Kuterkenang
Hakikat Perjuangan
Penuh Onak Dan Cabaran
Bersama Teman-Teman
Harungi Kehidupan Oh Indahnya

Berat Rasanya Di Dalam Jiwa
Untuk Melangkah Meninggalkan Semua
Kasih Dan Cinta Yang Terbina
Ia Akan Selamanya

Selamat Berjuang Sahabatku
Semoga Allah Berkatimu
Kenangan Indah Bersamamu
Takkan Ku Biar Ia Berlalu
Berjuanglah Hingga Ke Akhirnya
Dan Ingatlah Semua Ikrar Kita

Hati Ini Sayu Mengenangkan
Sengsara Di Dalam Perjuangan
Jiwa Ku Merana Dan Meronta Mengharapkan
Kedamaian Dan Jua Ketenangan

Tetapi Ku Akur Pada Hakikat
Suka Dan Duka Dalam Perjuangan
Perlu Ketabahan Dan Kekuatan

lirik&lagu: brothers

kelu lidah untuk berkata. sebak rasa di dada....

salam

salam lebaran
salam untuk afghan
salam untuk palestin
salam untuk semua umat islam
salam satu malaysia....

ramadhan berlalu, syawal menjelma... begitu setiap tahun. tapi apakah kita begitu juga setiap tahun? fikirkan...renung sejenak.

untuk syawal kali ni, family ak raya kat umah...sebb nenda da kat umah. so, raya pertama umah aku dh kena serbu dgn sank suadara. maklum la... nenda adalah org paling pertama yg nak dorg jumpa... so umah aku la jdi sasaran. n kitaorg dh get ready awal2 lagi....

tak dpat nk upload image lagi.. nnti2 la.



Tuesday, September 8, 2009

letih tapi seronok

fuh...semput jgk la nak masukkan n3 yg baru nih...sibuk dgn anak murid punya pasal.

last bulan lepas. nasib la.
ehm...letih tapi seronok. apa dia??

tugas sebagai pendengar amat meletihkan. perlukan dya ingatn yg kuat. pendengaran yang jelas. bukan senang nak tasmi' al-quran. tapi seronoknya sebb boleh sama2 mengulang. tak banyak sikit pun dh ok.

letih tapi seronok. duduk je...lepas tu dengar. paling tension bila studnt tak lancar. masya allah.. susah jugk tu. nak pula yang curi2 tngok quran. parah tuh...lagi kalau yang jarang datang kelas. lepas tu bawk hafaln sikit je. ni yang bengang gak. ada plk yang lansung tak nampak muka. entah hidup entah mati. memang letih.. tapi seronoknya sebb macam2 ragam anak murid. ehm..tua2 pun ada ragam gak. kalau kena gaya boleh la layan. kalau silap gaya, boleh jalan daa...

letih tapi seronok. sangat letih bila satu2 hari tu ramai studnt dtg tasmi'.. dari pg sampai petg. tak sudh2... sampai kita kena berhenti sendiri. kalau tak sampai mlm la jawbnya... seronok sebb anak murid sedr tanggungjwb dorng...dtg kelas,tasmi' lncar, tak bnyk ragam.

call masuk n masj jangan tanya la...banyak dari biasa.

seronok berdepan dgn pelbagai bangsa satu agama. somalia,thai,china,kemboja,indonesia, malysia jgn tanya la...dah tentu paling ramai.

ni pengalaman. disamping tasmi', kena kaunseling sama bebudk nih... berat jugak tuh. kena banyak bagi nasihat, dorongan, sokongan. kena bagi semangat kat dorg nih. wujudkan ukhwah. kena kenal anak murid ni. apa masalhnya, macamana penyelesaiannya. bukn blh main lepas tangan je.

sayang nak leps kerjaya ni. tapi lambat laun ianya akan berakhir... sedih...

p/s: dah sayang kat anak2 murid...tu yang sush tu. kalau boleh, sebelum habis sem nih, aku nak semua anak2 murid aku habis muqarar. tu je harapan aku. harap2 kesampaian la...

Friday, August 14, 2009

rehat



in the name of Allah...

lama jugak tak blog nie tanpa n3 baru. n banyak jugak yg berlaku sepnjg blog nie sedang 'berehat'. alhamdulillah, hri ni aku cuba untuk meluangkan masa dengan blog yang entah apa2 sj tjuannya. dah lari visi n misi asal blog nie sendiri. walau apa pun, aku cuba buat yang terbaik. insya Allah.

first, tahniah dari aku untuk semua graduan Kolej Universiti Insaniah yang telah pun tamat pengajian pada 3 ogos yang lalu. tahniah juga kepada pelajar2 yang mendapat jaizah imtiaz kulliyyah hingga la kepada jaizah imtiaz tuanku censlor...

sedikit kekecohan berlaku apabila wabak H1N1 datang melawat. so, pelajar2 di beri cuti selama dua minggu. dan pesta konvo sendiri terhenti dan akan di sambung semula apabila keadaan pulih seperti sedia kala....

pada malam konvo, semua para graduan di raikan dalam satu majlis makan malam yang diadakan di sri mentalon iaitu kediaman rasmi menteri besar kedah.... agak meriah. walaupun serba ringkas.

malam tu adalah malam terakhir aku dan sahabat2 bergembira. esok adalah hari di mana masing2 membawa haluan untuk mencapai matlamat kehidupan. insya Allah, jika kita diizinkan untuk bertemu, kita akan bertemu juga...

to all my friends, do the best 4 ur life. bittaufik... semoga kejayaan sentiasa bersama kalian.


Tuesday, July 14, 2009

majlis khatam quran 2

next post.
kelmarin majlis khtam bacth aku. alhamdulillah. berjalan dgn lancar. thanks to all the team work majlis khatam. mabruk! berjaya mengadakan majlis yang meriah ni. selesai majlis khatam. tunggu konvo plk hujung bulan ni. start 31 julai hingga 5 ogos ni. sedih. nak tinggal kawan2.
ok. time to go. salam.

Thursday, July 2, 2009

hidup baru

sedar-sedar dah satu bulan lebih aku tanam pokok anggur... boring jugak rupanya. setiap hari bukk tenet, tp xtau nak buat apa...

ari sabtu ni da ujian komputer. umi dah paksa amik lesen dah... dia cakap dia dh tak larat nak memandu dh...kesian gak. tu yg paksa diri amik gak tu. kalau tak malas la jawabnya...

ahad ni aku mula bertugas kat insaniah... kontrak satu sem je... pastu kena pikir la nak buat apa plak..kurang2 tak la boring dok umah..

sush jugak rupanya nk disiplin diri ni. dulu dok asrama boleh je pun..

umi, adik iman n pujah da kat KL sekarg ni.., ayah nk cari rumah. rumah sekarag ni hujung taun ni dah nk kena bagi dh kat tuan rumah. ayah tak nak menyewa dh. susah. dari menyewa baik beli rumah. so, tadi umi call cakap ayah berkenan rumah kat rawang. bandar putri jaya. entah betul ke tidak tmpat tu. aku terlupa. aptmnt ayah umi cakap. suasana pun ok. ikut la....

ayah hujung bulan tujuh ni gi kemboja. ingtkan boleh la nak ikut...ehm..tak boleh gak. wakil parlimen ke persidangan parlimen asia. makin sibuk la ayah.

harap2 lepas ni hidup aku akan lebih tersusun..

Wednesday, June 24, 2009

my dad my hero

satu slogan untuk bapa sempena hari bapa dari TV2. nice....
walaupun hari bapa dah berlalu, tapi ak nk amik kesempatan untuk ucapkan selamat hari bapa kepada ayahandaku, Hj Ahmad b. Kasim.

terima kasih ayah.

kadang2 tu, ada hari2 ak suka memberontak dgn apa yg ayh buat. tapi umi selalu pesan, kenapa kita perlu tengok satu kesalahan ayah sedangkan kita butakan mata kita dengan seribu kebaikan yang telah ayah bagi. erhmmm.... insaf ak...

anyway...thanks my dad. atas apa yg telah ayah bagi selama ni. tak terbayar dengan nilai wang ringgit. hanya doa mengiringi setiap apa yang jua tindakan ayah.

Monday, June 15, 2009

Sunday, June 14, 2009

umrah family part 2

tempat2 bersejarah yg sempat km semua kunjungi... bumi madinah juga bumi mekah. masjid nabawi...dlmnya da makam rasulullah, abu bakar dan umar. satu tempat juga di simpan untuk nabi Isa..
perkuburan baqia'. menyimpan lebih 10,000 para syuhada termasuk saidatina Aisyah isteri nabi

ketua kabilah hj abd rani sedg menerangkan tentang sejarah peperangan khandak di perkarangan masjid tujuh


masjid qiblatain... berlakunya sejarah perubahan qiblat umat islam dari masjid aqsa ke ka'bah. masjid ni boleh solat dua qiblat.



bukit uhud... menyaksikan syahidnya saidina Hamzah. singa allah yang digeruni oleh puak quraisy




masjid quba'..masjid pertama yg dibina oleh nabi





ni jabal rahmah... tempt pertemuan semula adam dan hawa selepas diturunkn ke bumi

my family

nilah jabal thur...dimana tempat rasulullah bersembunyi sebelum meneruskan perjalnan baginda bersama abu bakar ke madinah.

bagi sesiapa yg bertenaga banyak boleh la mendaki jabal thur.. tapi rombongan km di beri masa selama 20 minit saja...so tak dk sapa la yg nek.....



ada lagi cerita2 menarik yg ak nk kongsi bersama. banyak. ada yg jadi di mekah juga ada berlaku di madinah. kadang2 tu rasa nak nangis pun ada... tapi semua yg jadi adalah ketentuan Ilahi. amik iktibar. jadikan panduan. semoga kita semua berada di bawah rahmatNya selalu...amin...
insya Allah, kalau tak ada aral umi n ayah akan tunaikan haji dalam masa terdekat ni. mungkin lepas ni giliran kita semua plk...











umrah family part 1


sampai sana 1 jun mlm. lebih kurg pukul 8.30 jam sana. dh ada org tunggu. rombongn kami di ketuai ayah ak sendiri seramai 26 org. tapi yg ada family ak n dua org ustaz je. yg lain2 penerbgn delay kat singapore. sian dorg.... lusa tu baru sampai.






di dataran masjidil haram



umi lepas hbis wat saie kat atas



sedih nak tinggl mekah...rasa macm tak mau balk malysia. adik iman selalu je sebut ka'bah. sronok dia. untung gi satu family. 11 org, 11 tong. tapi satu tong dh habis kat sana... tinggal sepuluh. tapi yg sampai malysia 5 je. selebihnya tak tau gi mana.. moga2 akan sampai nnti. kat sana 50 liter air zamzam habis kami satu family...minum sakan. maklumlah. panas...

suhu sana cech 45 drjh clcs. ada satu hari tu 52 drjh clcs... tp kebetuln ari tu satu family tak kuar hotel..so esok tu baru dapt brita. kmi semua nginap kat hotel dar burhan. 300m dari masjidil haram.




iman n kaabah..





asal balik masjidil haram mesti nk singgh gak beli ais krim. macam budk2..



ayah letih n tertidur...tunggu umi n iman habis wat saie







sedap...ais krim mekah huhu






depan masjidil haram







masing2 baru habis tawaf...






Friday, May 15, 2009

hanya sekadar celoteh


kelmarin besday alang 14.5.2009... cukup 17 tahun. sama tarikh dgn kawan ak hamizah. junior kat kuin.
apa2 pun tahniah wat dorg kerana berjaya 'menembusi' laluan berliku ketika di dlm rahim ibu dn berjaya kluar menatap dunia yang semakin kontang ini. jgn lupa untuk ucapkan terima kasih kepada bonda masing2 yg telah berpenat lelah untuk korg. SELAMAT HARI IBU.
sekadar peringatan. untuk semua sahabt2 ak yg setia berada di atas landasn untk m'perjuangkan kalimah Allah, bersemangtlh!! bangkitlah wahai muslimat! bangkitlah wahai srikandi islam! bangkitlah wahai generasi al-Quran! kita sekarg berada di zaman islam kembali diperdagangkn! rebutlah peluang untuk melaksnkn tanggungjwb sebg khlifh Allah. rebutlh peluang merealisasikan matlamat islam. ambillh semagt khaulah az-zwr ketika berhadapan dgn tentera rom. ambklh cita2 isteri kesyangan baginda siti khadijah yg sentiasa berkorban apa sj untuk islam.
usah gentar. usah takut. usah bimbang. Allah bersama2 dgn kita. sama2 kita melahirkan generasi yg akan mengmbalikn kegemilagn islam. sama2 kita menjadi tonggak harapan ummah...
semoga kalian sentiasa berada di bawah naunganNya.. amin...

Thursday, May 7, 2009

adik iman

hari ni besday adik iman yang ke-2... dh besr pun dia.. banyak cakap plk tu. tak larat nk layan kerenah dia.. macam2... tapi nilah satu2nya adik paling bongsu. masa dia nak lahir, semua orang teruja. tak kisah la lelaki ke perempuan. janji mak n adik selamat.. akhirnya lahirlah iman menantap dunia yg penuh dengan pncaroba ni...

lahir je iman, kehidupan kami sekeluarga bertambah baik. diberi nikmat rezeki yg tidk di sngka2. kehidupan yg semakin baik. alhamdulillah.. semuanya datang dri Allah ta'ala. yg menjanjikan segala2nya...

dia cepat belajar. itu yg aku nmpak. harap2 dia dapat belajar yg baik2 je..entah la.. risau gak aku kalau2 dia cepat terpengaruh. dari kecik ni lah kita nak kena jaga. nnti dh besar, keras macam batu...

ehm...minggu ni semua adik2 aku exam.. dari form 5 smpai la darjah dua. angah yg di poli exam hujung bulan ni. tu pun 3hari je.. harap2 adik2 aku dapat buat yg terbaik. jangan sia2kan pengorbanan umi n ayah.

aku plak, dalam proses nk amik lesen kete. sambil tu tolong2 mak kat umah... jaga iman. so, suri rumah tangga la jawabnya. apa nak buat... ayah plak, masih lagi sibuk. dan dia memang seorang yg akan sibukkan diri dia. ayah tak suka ada masa terluang. so, dh terbiasalah dengan cara dia. still dari dulu sampai sekarang...

28-31 aribulan ni, kuliah ak anjurkan progrm bakti siswa bertempat di pulau tuba langkawi. semua sem6 terlibat. khas untuk kitaorg je yg dh nak kuar ni. best2... akak2 jgn jeles..huhu...

ehm...rasanya itu je kot untuk kali ni... boring jugak rupanya kalau tak sambung mengaji. insya Allah, kalau ada rezeki tak kemana...

Wednesday, April 22, 2009

exam dh habis

alhamdulillah... selesai sudah peperangan di dewan peperiksaan. perik jugak nak habiskan semester akhir ni... apa2 pun, semuanya sudah berakhir. tetapi...masih banyak lagi yang menunggu diluar sana.

to all my friends, thanks a lot for everything. syukran jazilan a'lakullihal..

hujung bulan lima ni aku n family akan wat umrah doakan semoga kami selamat menunaikan ibadah di sana.

banyak program yang nak aku buat sepanjang cuti menganggur sebntr nie... sementara menunggu untuk mohon smbung pengajian. bak kata pengcara tv, kita berhenti berehat seketika... huhu...

Sunday, April 19, 2009

poligami


dua hari lepas aku n family ikut ayah ke kl. masa on the way nk blik kedh, singgah taiping umh pakcik untk makan tnghari.
masa dlm perjlnan lepas makn tghari sorg adk aku bukk citer pasal paksu yg baru kawin lgi sorg tanpa pengethuan maksu. ehm..
sja la gitau ayah, "ayah, kalau nak kawin lg sorg gtau umi n kami adik berdik. boleh kami pi meminang untk ayah. jagn sorok2. tak elok. kalau betul2 nak kawin gitau. boleh wat kenduri lagi sekali," tegas gak suara aku. ayah hanya gelak je.
pastu ateh sambung, "betul tu ayh. kalau betul, wat cara elok. kami tk marah aih... cuma kalau betul biar la kami semua kenal bakal tu. yang penting dia boleh bimbing usrah kami, boleh jadi imam untk kami,"
umi pun hanya ketawa. ateh sambung lagi " ayah hntr kami mengaji seklah agama, kami faham hukum Allah, so, ayah kena wat cara betul la,"
"jangan ayah sorok. pastu baru gitau." alang plak yg sambung.
oleh kerana kami sembilan beradik semua perempuan kecuali sorg. so, sebagai seorg perempuan kami bersedia segala kemungkinan. kita tak meminta tapi menerima kalau dh ketentuan. itu yang umi selalu pesn.
dari dulu lagi bab poligami ni menjadi soalan yang cukup sensitif.
orng bolh cakap "tak pa la...tak kena kt dia," sebb tu umi selalu pesan, bersedia dari segi mental dan fizikal.
apa2 pun...kalau betul ayah nak kawin lagi sorg (tidk mengharap) perempuan tu tidk sama dgn umi. umi bersama dgn ayah dalm perjuangan dakwah dari mula. dari ayah sush, sampai sekarag (bolh dikatakan senang sedrhana jugak la..) apa yg umi lalui cukup perit. tapi umi langsung tak mengaduh. kalau perempuan tu nk kawin sebb pangkat ayah, dia silap besar. tapi kalau dia nak membntu gerakan dkwah ayah, kami berdoa supaya apa yang di niatkannya akan seiring dgn perbuatan dia. moga kita semua dilindungi Allah... amin.
to ayah: kalau nak kawin lagi jgn sorok2 na...gitau, kami bleh pi pinang untk ayah. huhuhu..
insya Allah, kalau tak ada aral yg melintg, hujung buln5 ni aku n family akan wat umrah. ni nazar ayah.
untk sahabat2 aku: semoga kalian berjaya dunia akhirt.
exam dh sampai ke penghujung. insya Allah kalau diizinkan buln lapan ni aku konvo. aku hanya tunggu majlis khatam je. sedih gak nak kuar ni... apa2 pun...setiap pertemuan akan ada perpisahan... salam exam untuk semua sahabat2 ana yang berada serata malaysia...

Tuesday, April 14, 2009

sajak dari ayahanda

menitis air mataku apabila membaca sajak yang dikarang sendiri oleh ayahandaku Ahmad b. Kasim. sayu, pilu... terima kasih ayah. terima kasih kerana menghadiahkan anakmu ini kasih sayang yang tidak ternilai harganya...

Kurindu Bunyi itu– Buat yang disayangi

Kurindu bunyi itu
Yang hampir sering kudengar ketika malam sunyi sepi
Kalimat-kalimat hafazanmu yang menusuk dikalbuku
Kabar tentang kalam yang tiada tandingannya
Bunyi nan indah membius menenangkan jiwa ini.

Kurindu bunyi itu
Ketika ku sedar dari lamunan mimpi di malam dini hari
Yang pernah terdengar alunan suaramu dari kamar tidurmu
Suara serakmu yang menusuk digegendang telingaku.
Lengang lenggok irama bacaanmu yang membuatku tersenyum sendirian.

Kurindu bunyi itu
Nyaring, rendah, indah, shahdu, bergema
Ketika hafazan itu diulang, diulang dan diulang tanpa jemu.
Dikemuncak ketika dipenghujung kuliahmu,
Bunyi itu tetap berirama semahunya
Tanpa jemu , tanpa peduli apa yang berlaku disekitarnya,

Kurindu bunyi itu
Moga bunyi itu tidak akan henti buat selamanya,
Kerana ku rindukan bunyi itu,
Ku amat mengharapkan bunyi itu diperdengarkan
Tanpa bunyi itu hidup ini terasa sepi sekali
Bunyi yang membina kekuatan insaniah dan rohaniah
Karena itu wahyu dari Tuhan Seluruh Alam.

Teruskan sayangku, Anakku,
Ayah mengharapkan bunyi it terus bergema
Bergema tanpa jemu di teratak kita yang semakin usang itu,
Biar bunyi itu sahaja yang bergema melawan cengkerik di malam hari,
Cukuplah hadiah bunyi itu yang diberikan pada ayah yang semakin tua ini.
Terima kasih bunyi dari kalam yang maha suci.
Sungguh ku amat merindui bunyi.

Ibnu Qassim,
Pengapit batu,
12 April 2009.